Slider

Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

Maritim Umum

Artikel

Teknologi

Kelautan

Perikanan

Karya Mahasiswa

» » » » Cerita Nelayan Saksikan Pencemaran Lingkungan di Teluk Jakarta

Pemuda Maritim - Salah seorang nelayan datang dalam diskusi soal reklamasi di kantor Lembaga Bantuan Hukum (LBH) dan menceritakan kondisi lapangan yang sesungguhnya terjadi di Teluk Jakarta.

Nelayan bernama Muhammad Tahir itu mengatakan jika ada pengembang yang bilang nelayan tidak lagi melaut tak jauh dari pantai, itu salah.

Sebab, masih banyak nelayan tradisional yang melaut di laut dangkal dan merasakan langsung dampak pencemaran di sana.

Hal ini disampaikan Tahir untuk menampik klaim pengembang yang menyebut laut di dekat tepi Teluk Jakarta memang sudah rusak dan tidak ada lagi nelayan yang melaut di sana.

Katanya, kebanyakan nelayan sudah melaut di jarak yang lebih jauh.

"Masih ada ribuan nelayan tradisional dari ujung Muara Angke sampai Marunda. Dan sekarang, endapan lumpur dari limbah itu sudah 1,5 meter," ujar Tahir di kantor LBH, Jakarta Pusat, Rabu (11/11/2015).

Tahir mengatakan keterbatasan perahu nelayan tradisional membuat mereka tidak bisa berlayar jauh menghindari bagian laut yang tercemar.

Nelayan yang bisa berlayar dengan jarak jauh biasanya adalah pengusaha besar. Sehingga, sampai saat ini masih banyak nelayan yang mencari ikan di laut tercemar dan merasakan langsung dampak pencemarannya.

"Pas limbah dikeluarkan, laut jadi macam-macam warnanya. Ada merah, kuning, abu-abu. Perusahaan itu gak lihat kalau di situ ada banyak keluarga yang bergantung di sana. Makanya saya katakan limbah industri itu pembunuh masal bagi kami," ujar Tahir.

Reklamasi bukan solusi

Atas semua ini, Tahir mengatakan reklamasi bukanlah solusi dari semuanya. Dia mengharapkan pemerintah justru bisa menindak langsung pengusaha yang membuang limbah industrinya di laut.

Menurut dia, itulah solusi yang sesungguhnya. Bukan malah membangun pulau baru.

"Jangan berdalih reklamasi ini adalah solusi. Kami menolak masalah reklamasi ini karena ada puluhan ribu KK yang hidupnya bergantung di Teluk Jakarta. Sementara pemerintah cuma liat saja ada pencemaran di depan mata," ujar dia.
Sumber : kompas.com

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply