Slider

Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

Maritim Umum

Artikel

Teknologi

Kelautan

Perikanan

Karya Mahasiswa

» » » 56 Nelayan Bangsring Selesaikan Rekor Penyelaman Selama 28 Jam!

Pemuda Maritim - Setelah melakukan penyelaman selama 28 jam di perairan Bangsring, sebanyak 56 nelayan Dusun Krajan, Desa Bangsring, Kecamatan Wongsorejo, Kabupten Banyuwangi, Jawa Timur akhirnya sukses menyelesaikan rekor Muri yang digelar bersamaan dengan Banyuwangi Underwater Festival 2016.

Penyelaman pertama kali dilakukan oleh Ikhwan Arief, pengelola obyek wisata Bangsring Underwater pada Sabtu (21/5/2016) pukul 10.30 WIB. Ikhwan Arief juga salah satu pemuda pelopor nasional yang membidani lahirnya kelompok nelayan Samudera Bhakti yang saat ini mengelola destinasi wisata baru Bangsring Underwater yang juga dijadikan sebagi tempat konservasi terumbu karang.

Sebanyak 56 nelayan secara bergantian melakukan penyelaman selama 30 menit untuk setiap nelayan dan mereka didampingi oleh penyelam dari Universitas Brawijaya Malang untuk memantau perubahan dan perkembangan ekosistem di dasar laut.

Setelah 28 jam, nelayan terakhir yang melakukan penyelaman adalah Sukirno yang menyelesaikan penyelaman pada hari Minggu (22/5/2016) jam 14.00 WIB. Saat ini lelaki yang akrab dipanggil Sukir menjadi manajer pengelola Bangsring Underwater.

Kepada KompasTravel, Sukirno menjelaskan sebelum melakukan penyelaman, ke-56 nelayan berlatih menggunakan peralatan profesional karena selama ini para nelayan lebih sering menggunakan peralatan tradisional saat menyelam.

"Nelayan sempat kesulitan karena tidak terbiasa menggunakan alat selam profesional. Yang paling susah ya saat pakai tabung oksigen yang beratnya 20 kilogram. Jadi ada latihan khusus agar terbiasa," jelas Sukirno.

Selama menyelam, nelayan dibekali dengan papan tulis untuk mengamati jumlah ikan dan ukurannya di daerah yang sudah ditentukan. Ada dua jenis ikan yang menjadi target penelitian dalam penyelaman tersebut yaitu ikan Baronang (Sigamus sp) dan ikan Kakatua (Scarus croicensis).

Kedua ikan tersebut, banyak ditemukan di perairan yang menjadi obyek wisata bahari berbasis konservasi Bangsring Underwater. Mereka akan mencatat jumlah dan ukuran ikan tersebut dalam radius lima meter yaitu 2,5 meter samping kiri dan kanannya, serta 2,5 meter depan dan belakangnya. Hasil dari penelitian ini akan diolah dan diteliti oleh Universitas Brawijaya.

Sementara itu Teguh Pambudi, notaris yang mencatat pelaksanaan rekor tersebut kepada KompasTravel menjelaskan selama pelaksanaan tidak ada kendala. Tercatat 56 nelayan yang ikut secara bergantian menyelam selama 28 jam dengan empat penyelam cadangan dan 29 penyelam pendamping.

"Semua pengamatan jalannya kegiatan, dan apa saja hasilnya kami catat dan dituangkan dalam akta notaris," kata Teguh Pambudi.

Bukan hanya itu, para nelayan juga melakukan penyelaman untuk melakukan pengibaran bendera Merah Putih sebagai pembuka acara Banyuwangi Underwater Festival termasuk penurunan bendera.

Namun penyelaman yang dilakukan selama 45 menit tersebut tidak masuk dalam pencatatan rekor Muri. "Yang dicatat adalah penyelaman saat melakukan pengamatan di bawah laut," kata Teguh. 
Sumber : kompas.com

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply