Slider

Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

Maritim Umum

Artikel

Teknologi

Kelautan

Perikanan

Karya Mahasiswa

» » » Cina Akan Tolak Semua Keputusan PBB Soal Laut Cina Selatan

Pemuda Maritim - Cina menegaskan akan menolak semua aturan panel arbitrasi PBB tentang klaimnya atas wilayah Laut Cina Selatan. Saat ini, negara itu terlibat sengketa perbatasan dengan sejumlah negara Asia.
China Manöver der chinesischen Marine

Perwira tinggi angkatan Laut Cina, Laksamana Sun Jianguo, meminta negara-negara lain yang tidak punya klaim di Laut Cina Selatan agar tidak mencampuri urusan itu. Hal itu disampaikannya hari Minggu (05/06) pada konferensi keamanan regional Shangrila di Singapura. Laksamana Sun secara tidak langsung menunjuk pada Amerika Serikat dan Australia-

"Kami tidak membuat masalah, tapi kami juga tidak takut," kata Sun, yang juga wakil kepala staf militer di Kementerian Pertahanan. "China tidak akan menerima putusan arbitrase, dan tidak akan membiarkan pelanggaran apapun pada kedaulatan dan keamanan kami, dan kami tidak akan tinggal diam," kata dia.

Panel arbitrase sengketa Laut Cina Selatan akan digelar beberapa minggu depan di Mahkamah Internasional di Den Haag, Belanda. Gugatannya diajukan oleh Filipina, yang mempertanyakan keabsahan politik perbatasan Cina berdasarkan Konvensi PBB tentang Hukum Laut.

Pada konferensi yang sama, Menteri Pertahanan Amerika Serikat Ash Carter mengatakan, putusan panel arbitrase PBB akan menjadi "kesempatan baik bagi Cina dan seluruh kawasan untuk membentuk masa depan yang berprinsip pada diplomasi dan untuk menurunkan ketegangan.

Ketegangan di Laut China Selatan diduga akan memicu naiknya anggaran pertahanan di kawasan Asia-Pasifik sampai seperempatnya hingga akhir dekade ini, demikian laporan yang dirilis lembaga konsultasi pertahanan IHS Jane pekan lalu.

Anggaran pertahanan di kawaan Laut Cina Selatan diprediksikan akan naik dari US$ 435 miliar tahun lalu menjadi US$ 533 miliar pada tahun 2020. Belanja militer global juga akan bergeser dari Eropa Barat dan Amerika Utara ke arah pasar negara-negara berkembang, terutama di Asia, kata laporan itu.

Sejak pertengahan 2014 militer Cina sibuk memperluas "Fiery Cross Reef" di tepi barat kepulauan Spratly. Pakar di "Centre for International and Strategic Studies" di Washington dan Asia Maritime Transparency Initiative meyakini, negeri tirai bambu itu tengah membangun pangkalan udara sepanjang tiga kilometer. Landasan sepanjang itu mampu menampung pesawat pembom jarak jauh tipe H-6 milik Cina

"Sejumlah negara pantai di Laut Cina Selatan tampaknya menanggapi sikap Cina dengan lebih tegas, dan tidak ada tanda-tanda tren ini akan segera berakhir," kata Craig Caffrey dari IHS Jane.

Anggaran pertahanan Cina tahun lalu mencapai US$ 146 miliar. Pertumbuhan ekonomi memang melambat, tapi anggaran pertahanan diperkirakan akan terus naik mencapai sekitarUS $ 233 miliar pada tahun 2020.
Sumber : www.dw.com

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply