Slider

Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

Maritim Umum

Artikel

Teknologi

Kelautan

Perikanan

Karya Mahasiswa

» » » » Penyanderaan Tiga Nelayan WNI, Bukti Indonesia Dipandang Sebelah Mata

Pemuda Maritim - Anggota Komisi I DPR Supiadin Aries Saputra mengatakan, berulangnya peristiwa penyanderaan WNI menunjukkan Indonesia masih dipandang sebelah mata oleh para perompak.

Terakhir, tiga WNI diculik dan disandera oleh kelompok bersenjata di perbatasan Indonesia-Malaysia.

"Sekarang begini, tiga WNI itu kan hitungannya sebagai nelayan, karena mereka pekerjaanya mencari ikan di sana. Anehnya, sebelumnya yang diincar tak pernah nelayan, tapi kapal batu bara," ujar Supiadin, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (13/7/2016).

Keanehan lainnya, menurut dia, dari penyanderaan sebelumnya, dari 7 anak buah kapal, hanya tiga orang ABK yang disandera.

Mereka yang disandera adalah yang memiliki paspor Indonesia.

"Itu kan juga aneh, yang namanya penculikan seharusnya kan tidak lihat paspor baru diambil. Nah ini malah dilihat paspornya dulu, dan waktu diketahui berasal dari Indonesia baru disandera. Itu kan tandanya mereka (perompak) memandang Indonesia sebelah mata," kata Supiadin.

Oleh karena itu, dia mengimbau agar pemerintah melakukan diplomasi yang lebih efektif dan menghindari pembebasan sandera melalui uang tebusan.

"Pemerintah harus memaksa Filipina agar mau bekerja sama dengan Indonesia untuk membebaskan sepuluh WNI yang disandera tanpa uang tebusan," papar dia.

Tiga WNI disandera kelompok Abu Sayyaf ketika melewati perairan kawasan Felda Sahabat, Tungku, Lahad Datu Sabah, Negara Bagian Malaysia.

Mereka adalah ABK pukat tunda LD/114/5S milik Chia Tong Lim berbendera Malaysia.

Sebelum penyanderaan tiga WNI, tujuh anak buah kapal (ABK) WNI lebih dulu disandera kelompok Abu Sayyaf di perairan Sulu, Filipina Selatan.

Penyanderaan itu terjadi pada Senin (20/6/2016). Selain membajak kapal, penyandera meminta tebusan sebesar Rp 60 miliar.

Sebelumnya, 10 WNI ABK kapal tunda Brahma 12 disandera kelompok Abu Sayyaf dan dibebaskan pada awal Mei 2016.

Selain itu, empat ABK kapal tunda Henry juga disandera kelompok yang sama. Keempatnya dibebaskan pada pertengahan Mei 2016.
Sumber : kompas.com


«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply