Slider

Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

Maritim Umum

Artikel

Teknologi

Kelautan

Perikanan

Karya Mahasiswa

» » » KLHK Cari Solusi Putus Aliran Sampah Plastik ke Laut

Pemuda Maritim - Sampah plastik merupakan persoalan besar Indonesia dalam mengelola lingkungan hidup yang berkelanjutan. Pemerintah hingga saat ini masih mencari solusi pasti untuk menanggulangi permalasahan itu, terutama di sampah plastik yang tergenang di laut.

Direktorat Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah dan Bahan Beracun Berbahaya pada Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) saat ini masih mengkaji solusi terbaik untuk menangani sampah plastik di perairan Indonesia.

Kepala Pusat Standarisasi Lingkungan Hidup dan Kehutanan KLHK Noer Adi Wardojo mengatakan, sampah plastik bermuara ke laut akibat fenomena alam seperti banjir.

"Artinya sampah plastik yang tercecer terbawa hujan ke sungai lalu ke laut," kata Adi di Jakarta, Selasa (15/11).

Manurut Adi, pencegahan yang difokuskan di hulu adalah solusi paling tepat untuk mencegah sampah hanyut ke laut. "Kalau tidak diselesaikan dari sumbernya, persoalan tidak akan selesai," tuturnya.
Lihat juga:
Indonesia Penyumbang Sampah Plastik Terbesar Ke-dua Dunia
Data Jambeck pada 2015 menempatkan Indonesia di peringkat kedua dalam daftar penghasil sampah plastik ke laut terbesar di dunia. Perusahaan itu mencatat, sampah laut di Indonesia mencapai 187,2 juta ton.

Indonesia berada di bawah China yang memproduksi sampah ke laut hingga 262,9 juta ton. Urutan ketiga hingga keenam diduduki Filipina, Vietnam, dan Sri Lanka.

Februari lalu, Dirjen Pengelolan Sampah, Limbah, dan B3 KLHK Tuti Hendrawati Mintarsih memperkirakan total sampah plastik Indonesia pada 2019 akan mencapai 9,52 juta ton atau 14 persen dari total sampah yang ada.

Menurutnya, target pengurangan timbunan sampah secara keseluruhan sampai dengan 2019 adalah 25 persen, sedangkan 75 persen penanganan sampahnya dengan cara 'composting' dan daur ulang bawa ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA).

"Sampah kita komposisi utamanya 60 persen organik, plastiknya 14 persen," ujar dia.
Sumber : www.cnnindonesia.com

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply