Slider

Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

Maritim Umum

Artikel

Teknologi

Kelautan

Perikanan

Karya Mahasiswa

» » » KRIPIK IKAN WADER, PRODUK OLAHAN IKAN NAN RENYAH, KHAS RAWA PENING


Jika berkunjung ke Rawa Pening, Ambarawa Kabupaten Semarang, Jawa tengah, maka terdapat salah satu oleh-oleh khas yang tak boleh kamu lewatkan guys, yakni Kripik Ikan Wader, yang berbahan dasar ikan-ikan danau yang terkenal renyah.

Wader sendiri merupakan salah satu spesies ikan danau di Rawa Pening ini. Jumlahnya yang melimpah di danau ini, membuat para nelayang menjadikannya salah satu komoditi.

Ikan wader yang diolah menjadi kripik, ukurannya kecil-kecil. Warga lebih sering menyebutnya ikan wader yang masih balita. Jika dilihat ukurannya setengah dari jari kelingking orang dewasa.

Bentuk yang kecil itulah yang membuatnya cocok untuk jadi cemilan, karena habis dalam sekali lahapan.

Salah satu warga yang memproduksi oleh-oleh ikan wader ini, ialah Sri. Warga asal Banyu Biru tersebut rutin membeli ikan wader balita dari nelayan dan mengolahnya menjadi kripik yang gurih.

“Ikan itu dicuci, diolah pake tepung terigu, bumbu masak kaya bawang, merica, garam, ada juga jenis yang pedas pake olahan cabe,” ujar pemilik kios Kripik Ikan Crispy Cap 2 Putri tersebut.

Sri sendiri tak hanya mengolah ikan wader untuk kripiknya, ada juga udang, belut, mujair, dan gethol. Menurutnya semuanya merupakan hasil tangkapan dari Rawa Pening, sehingga bisa menjadi oleh-oleh wisatawan.

Kripik wader pedas merupakan menu favorit wisatawan di kedai oleh-olehnya. Selain renyah dan gurih, rasa pedasnya pun terasa di lidah saat Tribun Jateng mencobanya. Cabe rawit merah yang dipakai membuat rasa pedasnya tertinggal di akhir gigitan.

Sri sendiri biasa memasaknya dengan daun jeruk nipis, agar amis dari ikan tergantikan dengan harumnya daun jeruk tersebut.

Setiap ons kripiknya ia jual seharga Rp 20 ribu, sedangkan satu perempat kilo seharga Rp 10 ribu.

Setiap hari ia berjualan di jejeran kedai oleh-oleh Rawa Pening, selain itu ia juga menjualnya di Banyu biru, Ambarawa, dan beberapa destinasi wisata di sekitar Rawa Pening.

sumber: tribunnews.com

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply